HPL oh HPL

HPL atau Hari Perkiraan Lahir adalah tanggal perkiraan kapan bayi didalam kandungan akan lahir. Biasanya dihitung dari HPHT (Hari Pertama Mens Terakhir) dan perhitungan ini berlaku untuk wanita yang siklus menstruasinya 28 hari. Karena saya salah seorang wanita istimewa (hehe), siklus mens saya suka-suka. Kadang pas 28 hari, kadang lebih panjang, kadang ga mens juga :D. Perhitungannya, di hari pertama mens itulah dianggap konsepsi/ pembuahan terjadi, padahal kan ga mungkin mau berhubungan sutri ya, secara lagi mens gitu. Makanya HPL dihitung 40minggu dari HPHT kemudian  masa suburnya 2minggu setelah siklus mentruasi, jadi bayi lahir saat usianya sekitar 38minggu setelah pembuahan.

Nah gimana dengan saya? HPHT memang saya catat, tapi karena siklus yang ga teratur itu HPHT saya ga bisa jadi patokan HPL. Jadi HPLnya dilihat dari ukuran janin saat USG. Duluuuuu banget waktu pertama kali periksa USG ke dr. Dyah di YPK, HPL saya 20 Mei 2013. Karena dr. Dyah cuti melahirkan, USG kedua saya ke dr. Rima di YPK juga HPLnya berubah ke 27 Mei 2013. USG yang ketiga masih di dr. Rima, HPL berubah lagi ke tanggal 25 Mei 2013. Setelah itu saya pindah ke dr. Bob di HOHC karena pengen USG 4D. Di mesin USG dr. Bob tertulis HPL saya 24 Mei 2013. Hmmm, berubah-ubah terus ya. Akhirnya buat patokan saya sendiri, saya anggap 24 Mei 2013 ini sebagai HPL si baby dalam perut.

Hari ini tanggal 24 Mei 2013. Berarti HPL saya hari ini donk!!!

Tapi saya kok masih anteng-anteng aja dirumah. Kontraksi palsu juga masih belum kebayang kayak apa rasanya. Tapi perut sering banget kenceng-kenceng. Terakhir nanya ke dokter, kontraksi itu rasanya seperti apa? Kata dokter, rasanya seperti mau pup dan mules-mules. Hmm, saya kok juga ga ngerasain gitu ya. Dan kenceng-kenceng di perut yang saya rasain itu katanya bukan kontraksi. Saat yoga di bidan, saya nanya apa ada kemungkinan kesamaan antara ibu saya saat hamil saya dulu dengan saya sendiri hamil sekarang ini. Jawabnya YA. Haduh padahal cerita ibu saya, dulu saya itu dibilang ga mau lahir hingga lewat HPL dan akhirnya dipaksa lahir dengan vakum. Mengingat itu saya tambah lagi afirmasi positif untuk proses kelahiran nanti, “saya mampu melahirkan normal alami”. Fyi, 3 kali ibu saya hamil – melahirkan, semuanya lewat dari HPL. Kata ibu saya juga, 3 kali beliau melahirkan normal tidak pernah merasakan mulas saat mendekati proses kelahiran. Nah lo!!  Bingung lagi deh, apa patokan yang saya pegang untuk menentukan kapan berangkat ke Nakes dan melahirkan si baby ini.

Ah, sudahlah..

Biarin aja HPL lewat. Namanya juga PERKIRAAN, bisa tepat bisa juga meleset. Saya menganggapnya sebagai proses dimana saya masih harus lebih sabar lagi, lebih rajin lagi olah raga, lebih teliti lagi perhatikan gerakan bayi, lebih rajin induksi alami, lebih sering ngobrol sama baby dan juga lebih pasrah ke Alloh. Oia satu lagi, karena saya adalah wanita istimewa seperti ibu saya 😉

Kencan sama dokter #4

Kencan kali ini mundur seminggu dari tanggal yang seharusnya karena dr. Rima mendadak ada operasi. Belakangan saya malah bersyukur diundur. Kenapa? Karena si baby sudah tumbuh lebih besar dan akan lebih menyenangkan ketika diintip dari usg.

Malam itu misua jemput ga pake telat seperti biasa, mungkin juga sudah ga sabar mo ngintip si baby. Sampai YPK, dr. Rima sudah datang dan sudah mulai praktek. Sempet kepikir akan antri lama karena minggu lalu udah ga praktek, pasti hari ini pasiennya lebih banyak. Ternyata tetep dapet antrian nomer 2 loh. 🙂

Setelah dipanggil ke ruang periksa, dr. rima langsung ngajakin ngintip si baby. Subhanalloh, baby udah berbentuk bayi walau masih kecil. Kepala, leher, tulang belakang, tangan & jari, kaki, plasenta sudah terlihat jelas dari usg. yang bikin lebih takjub lagi, si baby sempet gerak-gerak. Keliatan banget dia gerakin tangannya ke mulut dan ngemut jempolnya, bahkan kelihatan rahangnya juga bergerak karena menghisap jempolnya. Sempet juga seperti tersedak sampai semua badannya bergerak.

Periksa kali ini saya sudah siapkan banyak pertanyaan untuk dokter. Karena semakin besar hamilnya, semakin banyak yang melarang ini itu. Misalnya, ga boleh mengoles minyak kayu putih ke perut karena nanti bayinya bisa bau minyak kayu putih. Padahal saya punya kebiasaan olesin minyak kayu putih keperut biar anget sebelum tidur. Ternyata ga masalah tu kata dokter. Kemudian tentang susu, apakah harus susu hamil yang diminum? Ternyata ga harus juga. Kalau sudah minum vitamin (saya diresepkan folamil genio) ga harus minum susu hamil. apa lagi ya pertanyaan saya kemarin? oh, tentang perjalanan udara. Karena saya merencanakan untuk pulang ke Solo dan sudah beli tiket pesawat, makanya saya tanya di usia ini apakah sudah boleh untuk naik pesawat. Kata dokter, sudah aman untuk perjalanan lewat udara karena plasenta sudah terbentuk. Yang penting adalah setiap merasakan nyeri di perut langsung istirahat rebahan karena itu adalah kontraksi rahim.

Oia, usia baby saat usg sudah 12 minggu. Artinya saya sudah lulus trimester pertama. Yiey…

 

Alhamdulilah trimester pertama yang katanya saat-saat paling menyiksa dimasa kehamilan ga aku rasain sama sekali. Ga pernah mual, muntah, pingsan, susah makan, dan segala yang dikeluhkan bumil saat hamil muda. Malah misua yang sempet ngeluh badannya ga enak, pengen makan sesuatu (ngidam), dan muntah juga. Kata orang siy, namanya hamil kebo. Hamil tapi ga berasa hamil. 😀

Huuuu, jadi ga sabar untuk kenan berikutnya…:)

Kencan sama dokter #2 & #3

Hehe,,

Memang sampe sekarang saya sudah “ngapel” ke dokter 3 kali. Ngapel yang pertama sudah pernah saya ceritain disini. Ngapel yang kedua, saya ganti dokter karena dr. Dyah melahirkan dan disarankan untuk periksa ke dr Rima Irwanda SpOG. Beda sama dr. Dyah yang rame, dr. Rima lebih tenang. Efeknya, yang diajak ngomong juga ikutan tenang gitu. Oia, sebelum periksa saya sempat ambil hasil test darah dari periksa yang kemarin. Iseng-iseng dibuka, sok-sokan baca :D. hasil test Tokso llG positif. Doeng ! pikiran udah kemana-mana. misua udah panik, langsung browsing-browsing cari ilmu dari internet. Alhamdulilah setelah ditanyakan ke dr. Rima katanya malah bagus. Karena tokso llG positif & tokso llM negatif, artinya memang saya pernah terinfeksi toksoplasma tapi dulu dan sekarang sudah tidak. Jadi tubuh saya sudah membentuk antibodi untuk virus tokso. Setelah itu, lanjut ke bagian yang ditunggu-tungggu. USG. Alhamdulilah wa Syukurilah, sekarang janinnya sudah keliatan ada didalam kantong kehamilan dan kelihatan berkedip-kedip. Kata dokter, itu jantungnya. Subhanalloh.

Itu tadi cerita kencan #2.

Kencan yang ke#3 tidak direncanakan seperti sebelumnya. Kali ini saya kedokter karena muntah dan pup seharian. Diisi makanan apapun langsung keluar lagi, even air putih. Yasudah, daripada si baby kenapa-napa. Sore itu ke YPK lagi karena menurut web-nya dr. Rima praktek sore. Ternyata dr. Rima udah ga praktek sore lagi. Haduuuh, ga mau saya kalo diperiksa dsog laki-laki apalagi kali ini saya sendiri ga sama misua.. Untung masih ada dr. Ariati SpOG. Ok, kali ini saya kencan sama beliau. kali pertama saya masuk ruangannya, langsung disapa dengan bahasa jawa. Entah dr. Ariati tau atau tidak kalau saya orang jawa, tapi itu sudah bikin saya lebih tenang dan santai. Kemudian saya ceritakan kondisi saya hari itu, dr. Ariati perhatikan dan jawab semua pertanyaan saya dengan panjang lebar. Ga heran, karena saya pernah googling kalau dr. Ariati juga salah satu pengajar di FKUI. Seperti kencan-kencan sebelumnya, tetap ada USG. Wihiiii, mari kita intip-intip. Satu lagi yang saya suka dari dr. Ariati, beliau detail banget. Sebelum USG, saya ditanya gimana hasil USG terakhir, berapa usia janinnya, kapan HPLnya. Begitu alatnya ditempel keperut, langsung kelihatan janinnya. Besar janin sudah sepertiga kantong kehamilan. Sempet digedein volume USGnya buat dengerin detaknya, alhamdulilah detaknya teratur dan sepertinya ge terganggu sama ibunya yang belum makan apa-apa.USG kali ini lamaaaa banget, jadi puasa ngeliat si baby didalem perut. Kira-kira saat itu penampakan baby-nya seperti ini

Dr. Ariati ini juga langsung kasih nomer HPnya sebelum saya keluar dan masih menawarkan apa ada pertanyaan lagi. Sebenernya ini nih dsog yang saya cari. Dilihat dari usianya sepertinya sudah lebih senior dibanding 2 dsog sebelumnya. Penjelasan & perhatiannya keibuan banget. Cuma sayang, ga praktek malem.

Yasudahlahyaaaa, banyak juga kok yang merekomendasikan dr. Rima 🙂

Duh, jadi ga sabar untuk kencan ke #4, #5 dst,,,