HPL oh HPL

HPL atau Hari Perkiraan Lahir adalah tanggal perkiraan kapan bayi didalam kandungan akan lahir. Biasanya dihitung dari HPHT (Hari Pertama Mens Terakhir) dan perhitungan ini berlaku untuk wanita yang siklus menstruasinya 28 hari. Karena saya salah seorang wanita istimewa (hehe), siklus mens saya suka-suka. Kadang pas 28 hari, kadang lebih panjang, kadang ga mens juga :D. Perhitungannya, di hari pertama mens itulah dianggap konsepsi/ pembuahan terjadi, padahal kan ga mungkin mau berhubungan sutri ya, secara lagi mens gitu. Makanya HPL dihitung 40minggu dari HPHT kemudian  masa suburnya 2minggu setelah siklus mentruasi, jadi bayi lahir saat usianya sekitar 38minggu setelah pembuahan.

Nah gimana dengan saya? HPHT memang saya catat, tapi karena siklus yang ga teratur itu HPHT saya ga bisa jadi patokan HPL. Jadi HPLnya dilihat dari ukuran janin saat USG. Duluuuuu banget waktu pertama kali periksa USG ke dr. Dyah di YPK, HPL saya 20 Mei 2013. Karena dr. Dyah cuti melahirkan, USG kedua saya ke dr. Rima di YPK juga HPLnya berubah ke 27 Mei 2013. USG yang ketiga masih di dr. Rima, HPL berubah lagi ke tanggal 25 Mei 2013. Setelah itu saya pindah ke dr. Bob di HOHC karena pengen USG 4D. Di mesin USG dr. Bob tertulis HPL saya 24 Mei 2013. Hmmm, berubah-ubah terus ya. Akhirnya buat patokan saya sendiri, saya anggap 24 Mei 2013 ini sebagai HPL si baby dalam perut.

Hari ini tanggal 24 Mei 2013. Berarti HPL saya hari ini donk!!!

Tapi saya kok masih anteng-anteng aja dirumah. Kontraksi palsu juga masih belum kebayang kayak apa rasanya. Tapi perut sering banget kenceng-kenceng. Terakhir nanya ke dokter, kontraksi itu rasanya seperti apa? Kata dokter, rasanya seperti mau pup dan mules-mules. Hmm, saya kok juga ga ngerasain gitu ya. Dan kenceng-kenceng di perut yang saya rasain itu katanya bukan kontraksi. Saat yoga di bidan, saya nanya apa ada kemungkinan kesamaan antara ibu saya saat hamil saya dulu dengan saya sendiri hamil sekarang ini. Jawabnya YA. Haduh padahal cerita ibu saya, dulu saya itu dibilang ga mau lahir hingga lewat HPL dan akhirnya dipaksa lahir dengan vakum. Mengingat itu saya tambah lagi afirmasi positif untuk proses kelahiran nanti, “saya mampu melahirkan normal alami”. Fyi, 3 kali ibu saya hamil – melahirkan, semuanya lewat dari HPL. Kata ibu saya juga, 3 kali beliau melahirkan normal tidak pernah merasakan mulas saat mendekati proses kelahiran. Nah lo!!  Bingung lagi deh, apa patokan yang saya pegang untuk menentukan kapan berangkat ke Nakes dan melahirkan si baby ini.

Ah, sudahlah..

Biarin aja HPL lewat. Namanya juga PERKIRAAN, bisa tepat bisa juga meleset. Saya menganggapnya sebagai proses dimana saya masih harus lebih sabar lagi, lebih rajin lagi olah raga, lebih teliti lagi perhatikan gerakan bayi, lebih rajin induksi alami, lebih sering ngobrol sama baby dan juga lebih pasrah ke Alloh. Oia satu lagi, karena saya adalah wanita istimewa seperti ibu saya 😉

Kencan sama dokter #1

Sabtu tanggal 29 September 2012 dibulatkan tekad kontrol ke dokter untuk make sure hasil test pack kemarin. Si Mas maunya yang deket aja, jadi meluncurlah ke RSIA YPK Mandiri Menteng. Eh, sebelum cerita tentang kencan ma dokternya, saya cerita dulu kegiatan saya di pagi samapai siang harinya dulu ya.
Seperti weekend biasanya, pagi saya belanja, masak, cuci piring, nyapu & ngepel lantai. Karena kalau hari kerja udah ga ada waktunya. Jadilah semua diborong di weekend. Cuma kemarin kegiatan saya ditambah mindahin kardus-kardus bekas aja kedepan untuk dibuang. Capeknyapun juga ga berasa, karena memang biasanya juga begitu. Setelah semua selesai, saya makan siang, mandi trus berangkat. Sekitar jam 13.00 saya udah keluar rumah dan kekantor si mas dulu karena harus lembur. Lumayan, 1 jam saya nungguin bisa buat leyeh-leyeh istirahat.
Pas jam 15.00 kami meluncur ke YPK Menteng. Daftar ke dr. Dyah Irawati SpOG dan dapet nomer antrian 004. Selain dr. Dyah, yang parktek hari itu adalah dr. Yusfa Rasyid & dr. Cepi Teguh yang merupakan SpOG favorit ibu-ibu. Disini saya sudah merasa beruntung kenapa memilih dr. Dyah. Kenapa? Karena dr. Dyah memeriksa 1 pasien, dokter yang kain sudah bisa periksa 3 atau 4 pasien. Jadi pasti lebih intens dalam memeriksa & merawat pasiennya. Oia, sebelum saya ditimbang dan tensi, saya sempat kencing dulu. Sayangnya ada flek coklat di celana. Huft, untung taunya pas di RS. Kalo ga bisa panik luar biasa saya. Hehe,,
Setelah ditimbang & tensi, saya dipanggil untuk masuk ruangan periksa. Kesan pertama untuk dr. Dyah adalah ramah & rame. Bisa bikin saya yang kakuan sama orang baru jadi nyaman dan santai. Terus saya langsung diajak USG. Deg-degan banget, beneran ada janin ga di rahim saya. Dan setelah ditempelin tu alat, keliatan banget ada kantung kehamilan dan udah keliatan jelas. Subhanalloh. Ternyata usianya sudah 6 minggu. Alhamdulillah. Tentang flek tadi, kata dokter adalah potensi keguguran karena saya terlalu capek. Dan saya disuruh bedrest 5 hari. Duh nak, yang kuat ya. Ibu ga ngapa-ngapa lagi deh. Untuk memperkuat kandungan, saya dikasi resep penguat kandungan & vitamin. Seperti bumil lainnya, saya juga diminta untuk test lab. Sekalian saja deh, kapan lagi mau ambil darah kalo ga sekarang sekalian.
Pemeriksaan selesai, sekarang ambil obat dan ke lab untuk diambil sampel darahnya.
Terakhir, bayar deh. Hehe,,
Ternyata total yang harus saya bayar sangat cukup besar. Semoga ini semua ga sia-sia. Anakku terus tumbuh dan sehat. Kalau mau tau rincian biayanya saya rinciiin ya..
Biaya cetak kartu pasien : Rp. 25.000,-
Biaya dokter : Rp. 210.000,-
Print USG 2D : Rp. 60.000,-
Apotek : Rp. 365.600,-
Lab : Rp. 1.650.000,-
Untuk apotek sama lab tergantung obat & jenis test lab yang harus dijalani, ga selalu segitu.
Uuuh, panjang ya cerita saya kali ini. 

|| (baca: dua garis)

Tadi pagi saya test lagi. Kali ini pakai test pack yang harganya lebih mahal (ngaruh ya?). Test-nya pun bukan dari urine pertama. Karena pas bangun trus kencing, saya lupa kalo mau test lagi. Akhirnya selang 2 jam saya kencing lagi, dan ga lupa ditampung itu urine. Heheheee..

Test pack yang ini petunjuknya harus direndam ujungnya selama 10 detik. Dan setelah 10 detik, muncul dua garis merah juga, sama jelasnya dengan yang sebelumnya. Semoga ini memang saya hamil dan bukan test pack-nya yang error.

Rencananya besok sore, saya mau kencan dengan dokter kandungan untuk memastikan hasil test pack-test pack yang saya pakai. Sampai sekarang masih belum diputuskan sih mau kencan dengan siapa. Alternatifnya saat ini ada 2, dr. Dyah Irawati SpoG di RSIA YPK Menteng atau dr. Nana Agustina SpoG di RSB Duren Tiga. Sayangnya informasi tentang 2 dokter ini minim banget di forum-forum dan juga blog-blog. Jadi kalau ditanya alasan kenapa saya menjadikan mereka alternatif untuk didatangi, yang pertama dr. Dyah karena YPK Menteng deket banget dari rumah dan nemuin namanya disebut dua kali kalo ga salah di salah satu forum tentang RSIA YPK, katanya orangnya ramah dan ga judes. Sedangkan dr. Nana saya dapet dari referensi sahabat saya yang juga kontrol ke beliau.

Jadi keputusannya kencan sama siapa, kita tunggu besok yah,,,:D

oia, ini penampakan hasil test 2 hari ini

hasil test pack

yang atas warna putih hasil test tgl 27 Sep 12

yang bawah warna biru hasil test tgl 28 Sep 12