HPL oh HPL

HPL atau Hari Perkiraan Lahir adalah tanggal perkiraan kapan bayi didalam kandungan akan lahir. Biasanya dihitung dari HPHT (Hari Pertama Mens Terakhir) dan perhitungan ini berlaku untuk wanita yang siklus menstruasinya 28 hari. Karena saya salah seorang wanita istimewa (hehe), siklus mens saya suka-suka. Kadang pas 28 hari, kadang lebih panjang, kadang ga mens juga :D. Perhitungannya, di hari pertama mens itulah dianggap konsepsi/ pembuahan terjadi, padahal kan ga mungkin mau berhubungan sutri ya, secara lagi mens gitu. Makanya HPL dihitung 40minggu dari HPHT kemudian  masa suburnya 2minggu setelah siklus mentruasi, jadi bayi lahir saat usianya sekitar 38minggu setelah pembuahan.

Nah gimana dengan saya? HPHT memang saya catat, tapi karena siklus yang ga teratur itu HPHT saya ga bisa jadi patokan HPL. Jadi HPLnya dilihat dari ukuran janin saat USG. Duluuuuu banget waktu pertama kali periksa USG ke dr. Dyah di YPK, HPL saya 20 Mei 2013. Karena dr. Dyah cuti melahirkan, USG kedua saya ke dr. Rima di YPK juga HPLnya berubah ke 27 Mei 2013. USG yang ketiga masih di dr. Rima, HPL berubah lagi ke tanggal 25 Mei 2013. Setelah itu saya pindah ke dr. Bob di HOHC karena pengen USG 4D. Di mesin USG dr. Bob tertulis HPL saya 24 Mei 2013. Hmmm, berubah-ubah terus ya. Akhirnya buat patokan saya sendiri, saya anggap 24 Mei 2013 ini sebagai HPL si baby dalam perut.

Hari ini tanggal 24 Mei 2013. Berarti HPL saya hari ini donk!!!

Tapi saya kok masih anteng-anteng aja dirumah. Kontraksi palsu juga masih belum kebayang kayak apa rasanya. Tapi perut sering banget kenceng-kenceng. Terakhir nanya ke dokter, kontraksi itu rasanya seperti apa? Kata dokter, rasanya seperti mau pup dan mules-mules. Hmm, saya kok juga ga ngerasain gitu ya. Dan kenceng-kenceng di perut yang saya rasain itu katanya bukan kontraksi. Saat yoga di bidan, saya nanya apa ada kemungkinan kesamaan antara ibu saya saat hamil saya dulu dengan saya sendiri hamil sekarang ini. Jawabnya YA. Haduh padahal cerita ibu saya, dulu saya itu dibilang ga mau lahir hingga lewat HPL dan akhirnya dipaksa lahir dengan vakum. Mengingat itu saya tambah lagi afirmasi positif untuk proses kelahiran nanti, “saya mampu melahirkan normal alami”. Fyi, 3 kali ibu saya hamil – melahirkan, semuanya lewat dari HPL. Kata ibu saya juga, 3 kali beliau melahirkan normal tidak pernah merasakan mulas saat mendekati proses kelahiran. Nah lo!!  Bingung lagi deh, apa patokan yang saya pegang untuk menentukan kapan berangkat ke Nakes dan melahirkan si baby ini.

Ah, sudahlah..

Biarin aja HPL lewat. Namanya juga PERKIRAAN, bisa tepat bisa juga meleset. Saya menganggapnya sebagai proses dimana saya masih harus lebih sabar lagi, lebih rajin lagi olah raga, lebih teliti lagi perhatikan gerakan bayi, lebih rajin induksi alami, lebih sering ngobrol sama baby dan juga lebih pasrah ke Alloh. Oia satu lagi, karena saya adalah wanita istimewa seperti ibu saya 😉

Iklan

Kencan sama Dokter #8

Setelah tiga kali daftar dan ga dapet nomer antrian, akhirnya hari ini saya antri juga buat usg di dr.Bob. Perjuangan si mas untuk dapet antrian luar biasa loh…

Berangkat daftar antri jam 5.45 pagi, pulang dulu. Jam 7.45 balik lagi buat setor buku. Dan sekarang jam 14 balik lagi sama saya untuk usg. Itupun masih tetep antri.

Memang luar biasa dokter yang satu ini. Setiap hari pasiennya bertambah. Dan setiap hari sepertinya semakin pagi jam untuk daftar antrinya. Suami saya yang berangkat tadi pagi sampai sini jam 6 kurang 10menit aja udah dapet antri nomer 13. Bayangin yang nomer 1 dateng jam berapa coba?!

Oia saat saya datang, pasiennya baru sampai antrian 9 dan ada yang mau melahirkan juga. Jadi ga tau jam berapa ni saya akan dipanggil. Biasanya sih sekitar 2jam-an baru nama saya dipanggil.

Kemarin-kemarin sempet kepikiran, kenapa saya sampai tiga kali ga dapet nomer antrian mungkin karena baby memang tidak mau lagi periksa kesini setelah main ke bude-bude bidan. Tapi suami tetap sabar memotivasi saya untuk ga nyerah. Kalau hari ini tidak dapet antrian, baru pindah cari dokter lain untuk usg. Alhamdulilah hari ini kebuka jalannya. Selain itu mungkin juga karena saya ajak baby untuk usg. Karena saya perlu tau kondisi dia saat ini. Ya berat badannya, ya ketubannya, ya posisinya.

Alhamdulilah baby tumbuh sesuai umurnya dan tidak ada komentar apa-apa dari dr. Bob. Memang dokter yang satu ini jarang sekali memberitahu kondisi janin pasiennya kalau tidak ditanya. Mungkin biar tidak bikin ibunya stress kali ya. Tapi waktu periksa kemarin saya tanya berat janinnya, karena banyak yang bilang perut saya gede banget dan bisa jadi bayinya kegedean. Katanya beratnya sudah 2146 gr dan masih normal.

Oia, selama ini setiap usg baby selalu nutupin wajahnya dengan 1 tangan. Jadi foto wajahnya kurang jelas. Tapi kemarin, selama antri saya ajak ngobrol baby supaya cari posisi yang paling bagus untuk difoto biar wajahnya keliatan semua. Dan benar, dia nurut kata saya. Waktu diusg tadi tangannya tidak lagi menutupi wajahnya tetapi seperti sedang bertopang dagu. Wajahnya terlihat jelas dan utuh.

Ini nih foto gantengnya baby 😀

Gambar

Kencan sama dokter #7

Kencan kali ini ada diawali tragedi ada yang pingsan diruang periksa. Semua yang diruang tunggu sudah mengira kalau bumil yang lagi diperiksa yang pingsan. Perawat-perawat sudah panik, ambil tabung oksigen, siapin kursi roda, teh manis. Ternyata…yang pingsan adalah salah satu perawat :D. Mungkin karena banyaknya pasien, mbak perawat ini sampai lupa makan, lemes dan pingsanlah dia.

Oia, bagaimana saya dapet antrian juga harus diceritakan tuh. Si mas udah antri dari jam 7 pagi dan udah dapet nomer antrian 17, padahal pendaftaran pasien baru dibuka jam 8 tepat. Kata mas, udah banyak pula bumil-bumil yang antri dari pagi. Dan lucunya, waktu sore saya antri untuk periksa ada bumil yang baru dateng dan mau langsung antri aja. Pake maksa pula. Hadeh, ga update banget niy si ibu. Dikiranya dr. Bob masih kayak dulu yang ga banyak pasien.

Antri periksa kali ini adalah antrian yang paling cepat diantara sebelumnya karena saya cuma menunggu 2 pasien dan saya langsung dipanggil. Seperti biasa, saat masuk ruang periksa dr. Bob sibuk dengan HP/ BBnya. Saat mulai memeriksa baby kecuil, dr. Bob cerita kalau mempertahankan janin sampai 40minggu sama dengan ngupil menggunakan jempol. Karenanya dr. Bob selalu menyarankan pasien-pasiennya melahirkan di minggu ke-37, biasanya dengan induksi infus. Periksa kali ini saya juga mulai mencari tahu tentang SOP di kliniknya. Saya dan suami bertanya tentang delayed cord clamping yang sekarang mulai disarankan oleh WHO. Jawaban dari dr. Bob secara tersirat bilang kalau beliau tidak setuju dengan praktek tersebut. Beliau menganalogikan peredaran darah bayi adalah jalan biasa yang bisa dilewati kendaraan-kendaraan kecil seperti bajaj. Dan setelah lahir, peredaran darah bayi akan berubah seperti manusia lainnya yang melewati paru-paru atau beliau analogikan sebagai jalan protokol dimana bajaj-bajaj tidak bisa lewat. Ketika tali pusat langsung dipotong maka peredaran darah akan langsung melalui paru-paru. Jadi darah-darah kotor atau dalam analoginya bajaj yang harus dibuang di hati tidak banyak. Sedangkan kalau ditunda pemotongan tali pusatnya, maka akan masih banyak banyak yang lewat dan akan membuat kerja hati semakin berat membuang kotoran-kotoran dalam darahnya.

Waduh, salah satu poin birth plan saya tidak sesuai sama SOP dr. Bob. Saya ingin menunda pemotongan tali pusat bukan karena ikut tren, selain karena alasan-alasan medis yang bagus untuk mengawali hidupnya. Saya ingin membuktikan pernyataan yang menyebutkan bahwa bayi yang tali pusatnya ditunda pemotongannya akan lebih tenang setelah lahir. dr. Bob juga nyinggung tentang water birth, beliau juga tidak setuju dengan water birth karena alasan susah untuk nakes melakukan tindakan. Wah, wah ini juga ga sesuai dengan impian melahirkan saya. Sepertinya PR saya bertambah, saya harus mencari Nakes di Jakarta yang bisa memfasilitasi apa yang saya inginkan dalam proses persalinan – melahirkan. Ya, untuk berjaga jaga saja jikalau ternyata baby kecuil ini  ingin lahir lebih cepat sebelum saya cuti.

Oia, tulisan saya diatas bukan berarti saya mengatakan kalau dr. Bob tidak bagus ya SOP di kliniknya. Disela-sela antri, saya terkadang masuk kekamar perawatan atau ke inkubator untuk ngobrol dengan ibu-ibu yang baru melahirkan disana. Bahkan saat periksa kali ini ada bumil yang datang keklinik sudah bukaan 8, dan sekitar 1 jam kemudian bukaan sudah lengkap. Cuma saat proses melahirkannya saya sudah pulang jadi tidak tahu gimana kelanjutannya. Banyak juga yang sudah share pengalaman melahirkan diklinik dr. Bob seperti cerita ini.

Hanya saja kurang sejalan dengan persalinan impian saya. Jadi mohon untuk lebih bijak menyikapi tulisan saya yang mungkin sedikit provokatif 😀 .

okeh, artinya saya harus terus berdayakan diri, terus belajar, terus bertanya agar tercapai proses persalinan yang saya impikan.

Kencan sama dokter #6

It’s a boy !!!!

USG tanggal 15 Januari 2013 kemarin ketauan juga kalo baby diperut punya pen*s :D. Alhamdulilah baby sehat walau saya cuma naik 0,5kg ajah.

Ternyata walau hari kerja dan hujan deras, dr. Bob tetap saja punya antrian pasien yang luar biasa. Saya daftar untuk periksa jam 9.20 pagi sebelum berangkat kekantor dan periksa setelah pulang kantor sekitar jam 18.30. lumayan juga antri 2 jam.

Di periksa kali ini dr. Bob cerita tentang jantung bocor. Jadi waktu USG, saya & suami ditanya adakah lubang dijantung si baby. Kami jawab ada. Dan langsung dr. Bob bilang “berarti jantung anak ibu bocor” What?? Cukup mengagetkan juga caranya kasih ilmu. Ternyata setiap jantung bayi yang mash dikandungan pasti bocor (darah langsung masuk dari bagian kanan kekiri, tidak beredar ketubuhnya dulu) tapi akan langsung menutup ketika tali pusat dipotong saat lahir dan akan berlangsung selama hidupnya. Fiuuuuh, bikin jantungan aja niy dokter. Selain itu saya juga ditunjukin ukuran tali pusat bayi yang ternyata lebih besar dibanding diameter pergelangan kakinya. Secara logika, kalau kita mengikat tali yang diameternya besar pasti akan lebih susah untuk menjadi simpul mati. Jadi didalam kandungan tidak akan mungkin janin bisa membuat simpul di tali pusatnya. Mesti seaktif apapun gerakannya. Memang aneh ini dokter, yang lain pada cari-cari kelainan di pasiennya biar bisa dapet tambahan uang dari penjualan resep obatnya. Dr. Bob malah buka rahasia & sebarin kepasien-pasiennya.

Oia, sekarang tendangan-tendangan baby sudah bisa saya rasakan. Rasanya memang luar biasa walau masih sangat jarang terasa.

Terus sehat ya nak, makan semua yang mami makan biar tambah pinter dan siap untuk hadir kedunia.

Kencan sama Dokter #5

Kemarin, 11 Desember 2012 saya memutuskan untuk periksa kandungan lagi. Karena rencananya akhir minggu ini (14/ 15 des) akan ada pengajian dari Eyang Solo & Mbah Cilacap untuk si baby. Jadi memastikan saja apakah benar usianya sudah 4bulan/ 16minggu.

Periksa kali ini saya tidak ke dr. Rima di YPK Menteng lagi. Yah, setelah mendengar saran dari sana-sini perlu juga untuk mencari 2nd opinion karena dokter juga manusia, bisa salah juga. Setelah browsing-browsing dan membanding-bandingkan, akhirnya saya dan suami sepakat untuk ke klinik Harmoni Obginozone Health Center milik dr. Bob Ichsan Masri, SpOG. Kenapa ke dr. Bob? Karena dari banyak cerita di blog, dokter yang satu ini beda dari yang lain. Penasaran? Googling aja yak. Banyak kok yang udah share tentang dr. Bob ini.

Kalau blog-blog lain cerita dokternya seperti polisi di film-film india yang hitam, gemuk dan berkumis. Menurut saya tidak sesangar itu, mungkin dr. Bob sekarang sudah kurusan yah, jadi tidak terlihat sangar lagi dan lebih seperti orang arab (walau suami saya tetep ngotot kalau india :D).

Saya didalam ruang periksa sekitar 30menitan, dan selama itu USG terus bergerak-gerak mencari si baby di perut. Walau masih usia 16minggu, dr. Bob tetap menggunakan 2 jenis USG. Jadi puas ngeliat baby di perut. Kemarin baby aktif banget, kakinya gerak-gerak seperti mengayun, tangannya juga bergerak disekitar wajahnya. Malah waktu di pindah ke 4D dan diarahkan kewajahnya, baby nutupin separuh wajahnya. Jadi cuma terlihat hidung dan mulutnya saja. Lucuuuuu J

Dan sama seperti blog-blog yang sudah saya baca, dr. Bob akan bertanya tentang wanita hamil berpuasa, kemudian akan bercerita panjang lebar tentang agama, budaya dan fenomena yang terjadi akhir-akhir ini termasuk nikah kilat :D. Tapi ada beberapa stament beliau yang “dalem” seperti misalnya : kasus bayi terlilit tali pusat sehingga harus segera dilahirkan melaui operasi caesar hanya ada di Indonesia khususnya jJbodetabek. Kemudian tentang usia kandungan sampai 40w. Padahal di hadist dan pengetahuan umumpun menyebutkan bahwa lama bayi dikandung ibunya adalah 9 bulan 10 hari atau kurang lebih 37 minggu. Sehingga kalau bayi lahir diusia 37 minggu akan lebih mudah lahir secara normal karena ukuran bayi masih kecil dan air ketuban masih banyak dan bagus. Ada juga tentang imunisasi TT yang seharusnya dilakukan oleh wanita saat hamil untuk mencegah bayinya terkena tetanus.

Cuma sayangnya saya salah pilih tanggal periksa. Karena esoknya adalah tanggal cantik 12 Desember 2012 (12-12-12), ada 3 ibu yang sudah antri untuk melahirkan dengan induksi. Jadi belum sempat saya dan suami bertanya lebih rinci tentang kondisi baby, dr. Bob sudah keluar ruangan untuk visit pasiennya yang mau melahirkan. Sampai-sampai saya dan suami cuma melongo waktu ditinggal dr. Bob. Yasudahlah, kami akhirnya keluar dari ruang periksa. Untungnya dikasir ada perawat, kami cari tahu hasil pemeriksaan yang ditulis di buku paspor ibu isinya apa saja. Alhamdulilah hasil pemeriksaannya si baby baik, usia 16w 3d, kepala dibawah, plasenta dibelakang (tidak menutupi jalan lahir), air ketuban cukup, HPL 24 Mei 2013, berat bayi 150gr. Sayangnya ada penyumbatan 0,61 di plasentanya yang bikin asupan makanan dan oksigen dari ibu terhambat ke bayi. Kenapa bisa ada sumbatan? Karena ibunya suka makan gorengan dan fast food , hehehe 😀 (ketahuan deh sehari sebelum periksa makan fast food). Okelah nak, mami kurangin jajan gorengannya, biar kamu sehat ya,,

Oia, biaya periksanya muuurrrah banget. Konsultasi, usg 2D & 4D cuma Rp. 150.000 ditambah biaya administrasi Rp. 10.000,-. Jadi totalnya Rp. 160.000,-. Karena ada penyumbatan itu, saya dikasi resep biar penyumbatannya hilang, harga obatnya cuma Rp. 105.000,-. Jadi total biaya yang saya keluarkan hari itu Rp. 265.000,- plus 6 lembar foto-foto usg 2D & 4D.