HPL oh HPL

HPL atau Hari Perkiraan Lahir adalah tanggal perkiraan kapan bayi didalam kandungan akan lahir. Biasanya dihitung dari HPHT (Hari Pertama Mens Terakhir) dan perhitungan ini berlaku untuk wanita yang siklus menstruasinya 28 hari. Karena saya salah seorang wanita istimewa (hehe), siklus mens saya suka-suka. Kadang pas 28 hari, kadang lebih panjang, kadang ga mens juga :D. Perhitungannya, di hari pertama mens itulah dianggap konsepsi/ pembuahan terjadi, padahal kan ga mungkin mau berhubungan sutri ya, secara lagi mens gitu. Makanya HPL dihitung 40minggu dari HPHT kemudian  masa suburnya 2minggu setelah siklus mentruasi, jadi bayi lahir saat usianya sekitar 38minggu setelah pembuahan.

Nah gimana dengan saya? HPHT memang saya catat, tapi karena siklus yang ga teratur itu HPHT saya ga bisa jadi patokan HPL. Jadi HPLnya dilihat dari ukuran janin saat USG. Duluuuuu banget waktu pertama kali periksa USG ke dr. Dyah di YPK, HPL saya 20 Mei 2013. Karena dr. Dyah cuti melahirkan, USG kedua saya ke dr. Rima di YPK juga HPLnya berubah ke 27 Mei 2013. USG yang ketiga masih di dr. Rima, HPL berubah lagi ke tanggal 25 Mei 2013. Setelah itu saya pindah ke dr. Bob di HOHC karena pengen USG 4D. Di mesin USG dr. Bob tertulis HPL saya 24 Mei 2013. Hmmm, berubah-ubah terus ya. Akhirnya buat patokan saya sendiri, saya anggap 24 Mei 2013 ini sebagai HPL si baby dalam perut.

Hari ini tanggal 24 Mei 2013. Berarti HPL saya hari ini donk!!!

Tapi saya kok masih anteng-anteng aja dirumah. Kontraksi palsu juga masih belum kebayang kayak apa rasanya. Tapi perut sering banget kenceng-kenceng. Terakhir nanya ke dokter, kontraksi itu rasanya seperti apa? Kata dokter, rasanya seperti mau pup dan mules-mules. Hmm, saya kok juga ga ngerasain gitu ya. Dan kenceng-kenceng di perut yang saya rasain itu katanya bukan kontraksi. Saat yoga di bidan, saya nanya apa ada kemungkinan kesamaan antara ibu saya saat hamil saya dulu dengan saya sendiri hamil sekarang ini. Jawabnya YA. Haduh padahal cerita ibu saya, dulu saya itu dibilang ga mau lahir hingga lewat HPL dan akhirnya dipaksa lahir dengan vakum. Mengingat itu saya tambah lagi afirmasi positif untuk proses kelahiran nanti, “saya mampu melahirkan normal alami”. Fyi, 3 kali ibu saya hamil – melahirkan, semuanya lewat dari HPL. Kata ibu saya juga, 3 kali beliau melahirkan normal tidak pernah merasakan mulas saat mendekati proses kelahiran. Nah lo!!  Bingung lagi deh, apa patokan yang saya pegang untuk menentukan kapan berangkat ke Nakes dan melahirkan si baby ini.

Ah, sudahlah..

Biarin aja HPL lewat. Namanya juga PERKIRAAN, bisa tepat bisa juga meleset. Saya menganggapnya sebagai proses dimana saya masih harus lebih sabar lagi, lebih rajin lagi olah raga, lebih teliti lagi perhatikan gerakan bayi, lebih rajin induksi alami, lebih sering ngobrol sama baby dan juga lebih pasrah ke Alloh. Oia satu lagi, karena saya adalah wanita istimewa seperti ibu saya 😉

Kencan sama Dokter #9

Kali ini dateng ke dokter lagi dengan terpaksa. Saya terpaksa ke dokter lagi karena terpengaruh lingkungan. Ya lingkungan, karena lingkungan saya yang pada ribut nanya “ kapan lahir?”, “sudah lahir belum?”, “HPL kapan?”, dan segala pertanyaan dari sekitar yang buat saya semakin galau. Apakah benar bayi saya baik-baik saja diperut?, apakah ketubannya masih bagus?, apakah ada lilitan tali pusat yang bikin bayi susah turun?, atau berat bayi saya terlalu besar? Ah, tiba-tiba ada banyak kenapa dikepala saya. Jadi saya putuskan untuk ke dokter lagi untuk USG memastikan kesejahteraan janin saya.
Oia, saya tidak lagi ke dr. Bob di Harmoni. kenapa? Karena usia kehamilan saya sudah 39minggu, dan seperti yang sudah pernah saya ceritakan sebelumnya kalau dr. Bob memakai patokan 9bulan 10hari sebagai lama waktu hamil atau kira-kira 37minggu. Saya takut kalau periksa kesana langsung ditahan untuk tidak boleh pulang dan langsung diminta untuk induksi. Hehehe, agak kePDan juga siy sebenarnya. Tapi buat saya, lebih baik mencegah daripada kejadian beneran.. 😀
Kemana saya periksa kali ini? Kembali ke YPK Menteng? Ga tuh! Kali ini saya nurut suami untuk periksa ke Rumah Sehat Budi Kemuliaan (RSBK). Suami ngajakin kesana karena banyak kenalan yang menyarankan untuk bersalin di RSBK. Baiklah, saya pikir jarak RSBK dekat dengan rumah jadi bisa untuk berjaga-jaga jika terjadi keadaan emergency dan buat saya tidak masalah periksa dengan dokter siapa yang penting perempuan. Cukup dr. Bob saja yang liat-liat perut saya ;). Dan disarankan periksa ke dr. Flora H (H-nya siapa saya lupa :D).
Prosedur periksa di RSBK mirip seperti di RS lain. Pertama ya daftar dulu untuk dapat antrian dan menentukan dengan dsog siapa mau periksa. Trus kekasir bayar biaya periksa (Rp. 125.000,-)dan biaya administrasi (Rp. 5.000,-). Setelah itu saya ditimbang dan ditensi, ada yang beda disini. Saya diwawancara oleh suster tentang riwayat kesehatan saya, seperti golongan darah, pernah operasi, penyakit bawaan, riwayat kembar, HPHT, dll. Habis itu baru ketemu sama dokternya. Dr. Flora ini seperti dr. Rima Irwinda di YPK, kalo ga ditanya ya diem aja. Untungnya saya sudah siapkan banyak pertanyaan dari rumah untuk menjawab rasa penasaran saya. Nah, ada yang beda juga di ruang periksa RSBK, kalo biasanya diruang periksa langsung ada alat USG, disini ga ada. Jadi cara dokternya meriksa kayak bidan, pake meteran untuk ukur tinggi fundus dan langsung pegang perut untuk melihat posisi janin sama doppler untuk cek detak jantung janin. Alhamdulilah, janin posisinya tidak berubah. Kepala tetap dibawah, sudah masuk panggul dan detak jantungnya normal. Baru habis itu ditawarin untuk USG, jadi disini periksa hamil tidak selalu diUSG. Karena untuk bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya diatas perlu USG, baiklah USG sekalian deh biar ga penasaran. Ternyata kalo mau USG harus bayar dulu (Rp. 150.000,-) dan antri lagi karena alat USGnya ada diruangan terpisah dan digunakan bergantian oleh dsog yang praktek sore itu. Agak aneh ya untuk sebuah rumah sehat khusus ibu dan anak. Ya sudahlah, kalo ga gitu ga tau kan gimana RSBK dan ga bisa berbagi ke pembaca blog ini :D.
Antri yang kedua ini cukup lama, karena yang pakai USGnya bukan Cuma 1 dsog saja. Ga inget juga ada berapa banyak bumil yang antri USG. Oia, saya pikir sonographer (bener ya namanya?) atau yang periksa USG ini orang lain, maksudnya bukan dr. Flora. Eh ternyata tetep dr. Flora yang usek-usek perut saya pake setrikaan itu :D. sambil ngusek-usek perut, dr. Flora bilang kondisi janin saya. Posisi kepala dibawah, sudah masuk panggul, plasenta bagus, ketuban cukup, berat janin +/- 3300gr, dll. Di ruang USG tidak ada meja kursi seperti di ruang periksa, jadi untuk ngobrol lagi dengan dokternya harus antri lagi ke ruang periksa. Huft, ribet betul ya….
Setelah antri dan jajan :D, saya dipanggil lagi ke ruang periksa. Dr. Flora menyampaikan hasil USG tadi secara lebih manusiawi, bukan bahasa kedokteran yang saya ga ngerti. Cuma yang saya lupa tanyain, apa janin saya ada lilitan. Moga-moga ga ada ya nak, semua sehat dan normal. Akhirnya, seperti prosedur periksa kedokter lainnya, saya dikasi resep multivitamin Folamil Genio dan penambah darah. Dan seperti biasa juga tidak saya tebus resepnya di RSBK tapi saya beli di Tanah Abang. Hehe.

Sabaaaarrrr

Menjadi orang yang sabar memang suliit. Saat ini saya sangat merasakan kesabaran saya diuji. Saat-saat melahirkan yang harusnya ditunggu-tunggu dengan penuh sukacita menajdi masa tunggu yang cukup menyiksa buat saya. Bagaimana tidak, sejak masih aktif dikantor, hampir semua orang menanyakan kapan saya cuti, kapan saya melahirkan. Setelah cutipun, bukan berarti pertanyaan –pertanyaan itu berakhir. Saya tetap menerima pertanyaan lewat sms, whatsapp dan sosial media. Capek rasanya mendengar semua itu, dan itulah yang membuat saya semakin hilang kesabaran untuk segera melahirkan. Ingin rasanya pertanyaan-pertanyaan itu bisa segera saya jawab dengan “udah lahir kemarin, cowok, normal alami, panjang 49, berat 3,2 kg”.

Ditambah lagi, ada satu fenomena unik dikantor saya. Ketika hamil, pasti akan ada istri atau malah teman sekantor yang juga hamil. Begitupun dengan saya, ada seorang istri teman saya yang hamil usianya persis dengan usia kehamilan saya. Tidak lama kemudian, seorang teman dilantai yang berbeda juga mengabarkan kehamilannya. Saat-saat akhir saya mau cuti, teman selantai saya ikutan hamil juga. Ternyata hamil pun bisa menular ya. Heheheheeeeeee 😀

Nah, yang bikin saya tambah ga sabar bin galau adalah istrinya si teman yang usia hamilnya persis dengan saya sudah melahirkan tanggal 15 mei 2013 kemarin. Huft, semakin bertubi-tubi pertanyaan yang saya terima. Selain pertanyaan-pertanyaan dari luar, saya juga jadi mengevaluasi diri sendiri. Kok saya belum melahirkan? Apa saya kurang gerak? Ga juga sepertinya, sejak cuti saya merasa menjadi lebih banyak bergerak dibanding saat masih kerja bahkan cenderung memaksa supaya terus bergerak. Apa saya kurang olahraga? Ga juga deh, setelah cuti saya lebih sering berjalan kaki untuk baby (maksudnya memang diniatkan untuk membantu baby supaya gampang lahir, bukan jalan di mal untuk cuci mata) bahkan dengan jarak yang lebih jauh. Dan masih banyak pertanyaan kenapa-kenapa dikepala saya.

Mungkin memang saya kurang pasrah kepada Sang Pemberi Hidup. Saya masih ingin ikut campur urusan yang mutlak hanya milikNya. Seperti artikel di GBUS yang baru saya temukan kemarin, melahirkan itu ditopang oleh 3 kaki yaitu medical science, art/ culture dan spiritually.